October 11

5 PROSES TALENT MANAGEMENT YANG WAJIB ADA DI PERUSAHAAN

0  comments

By Naufal Fathanah

Halo HC Practitioners di mana pun Anda berada. Saya harap Anda selalu semangat menjalani keseharian Anda. Dalam edisi kali ini, kita akan kembali membahas mengenai talent management. Lebih dari sekedar penjelasan, kali ini saya akan membahas tentang apa saja yang harus dipersiapkan untuk merancang sebuah skema talent management yang sesuai, tentunya dengan melihat kondisi saat ini dimana banyak talent-talent yang hinggap sebentar di perusahaan Anda untuk akhirnya berpaling ke perusahaan lain. Atau seringkali dibahasakan dengan “kutu loncat” Berhubung pembahasan kali ini sangat erat kaitanya dengan artikel edisi sebelumnya, saya sarankan Anda untuk mampir dan bertamu sebentar ke artikel tersebut. Untuk membaca artikel tersebut, silakan klik link di bawah.

Baca juga: Talent War Sudah Dekat, Segera Hindari Kesalahan Talent Management Ini!

Dalam artikel sebelumnya, bisa dilihat bahwa terdapat kesalahan-kesalahan yang tercipta dari kurangnya (atau tidak adanya) sebuah talent management yang baik. Dimana dalam kasus tersebut, hc practitioner di perusahaan itu hanya mengandalkan upah sebagai jurus andalan dalam mempertahankan seorang talent. Kegagalan dalam mengetahui alasan kepindahan talent tersebut akan berimbas pada performa perusahaan. Kenapa? Karena di perusahaan tersebut tidak ada talent lain yang memiliki kompetensi yang setingkat satu sama lain, sehingga kemampuan dan kompetensi tiap talent di perusahaan tersebut seolah terlihat timpang. Kata yang perlu diperhatikan disini adalah kata “seolah”. Saya menggunakan kata “seolah” karena saya yakin dengan talent management yang baik dan sesuai, ketimpangan tersebut akan mudah teratasi. Setidaknya dengan Anda mendeteksi hal tersebut lebih awal, itu sudah memberikan peringatan dini tentang apa yang harus Anda lakukan kedepannya.

Inilah salah satu alasan mengapa asesmen dan talent management merupakan hal yang penting untuk mempertahankan keberlangsungan perusahaan. Karena mau bagaimana pun, tanpa talent/SDM/Karyawan yang membantu kegiatan operasional Anda, bisnis pun akan terhambat dan bahkan bisa terhenti apabila salah satu dari mereka memiliki masalah. Lakukanlah asesmen rutin pada karyawan Anda untuk mengetahui bagian dan sektor mana yang dirasa perlu untuk ditingkatkan. Untuk Anda yang masih berpikir dua kali untuk mulai memperbaiki talent management perusahaan, silakan simak podcast #CurhatHRD di Spotify:

Ibarat Anda sedang menahkodai sebuah kapal, asesmen dapat dilakukan untuk mengetahui bagian mana yang bocor kecil dan bocor besar. Dengan begitu, Anda dapat mengambil langkah selanjutnya agar kebocoran tersebut dapat teratasi dengan baik. Entah dengan menambah kru kapal, mengganti bahan dan material kapal yang lebih kokoh, atau yang paling sadis; melempar sebagian barang-barang Anda ke laut agar kapal Anda tidak tenggelam. Tidak hanya itu, sebelum Anda sadar bahwa kapal sedang dilanda kebocoran, salah satu dari kru Anda sudah menyadari hal tersebut lebih dulu dan memutuskan untuk berlabuh di kapal lain yang ia nilai lebih kokoh dan mampu membawanya mengarungi samudra lebih jauh.

It’s your choice”  Lagi lagi semua hal tersebut akan kembali lagi ke ranah HC Practitioner untuk  mengambil pilihan yang tepat. Salah satu cara terbaik untuk tetap mempertahankan kapal Anda dan tetap dihuni oleh talenttalent berkualitas Anda adalah dengan memiliki talent management yang baik. Namun, perlu diperhatikan juga bahwa talent management ini harus disiapkan dengan melalui beberapa tahapan tertentu.

Banyak Masalah SDM dan Bingung Mana yang Harus Diprioritaskan?

Gunakan tool gratis yang kami sediakan ini dengan Klik Tombol di bawah ini, GRATIS

“Lalu, apa saja yang harus dipersiapkan? Bagaimana Prosesnya?”

1. Identifikasi Dahulu Talent di Perusahaan Anda

Dalam lingkup talent management, tidak semua talent dalam perusahaan dapat dimasukkan ke dalam talent pool. Apa itu? Talent pool adalah sebuah “kolam” yang berisikan talent-talent hebat yang mampu menunjukan performa tinggi dan mampu menjadi contoh bagi talent-talent  lain untuk memacu mereka menghasilkan performa yang sesuai dengan ekspektasi perusahaan.

Untuk itu, Anda perlu melakukan analisa dan identifikasi dengan cara mengadakan asesmen di tiap departemen (Dapatkan tools nya segera!). Tidak hanya itu, Anda juga perlu melakukan evaluasi kinerja dan kompetensi dari tiap talent yang ada di perusahaan Anda (Dapatkan template evaluasi kinerja dan kompetensi DISINI). Dari hasil evaluasi asesmen dan penilaian kinerja tersebut baru nantinya Anda bisa memetakan mana talent yang “high performer” dan mana pula talent yang “high potential” . Apabila Anda beruntung, mungkin akan ditemukan juga “high performer and high potential talent”  di perusahaan Anda. Hal juga ini bergantung pada sebaik dan seefektif apa strategi Anda dalam melakukan rekrutmen, ketepatan Anda dalam membuat job analysis tentunya akan sangat berdampak. Anda bisa mempelajari cara membuat job analysis yang tepat (dilengkapi juga dengan 5 modul dan 30+ video pembelajaran) dan berkonsultasi tentang strategi rekrutmen Anda melalui HCA Online Mentoring Program.

Tidak menutup kemungkinan juga apabila Anda menemukan talent yang berpotensi pada bidang-bidang yang belum menjadi area kerja mereka. Perusahaan yang baik mampu menemukan dan mengembangkan potensi talent sehingga dapat berkontribusi lebih untuk perusahaan. Dengan melakukan identifikasi talent, Anda sebagai HC Practitioner dapat memetakan talent-talent Anda yang kemudian bisa Anda “poles” sesuai kebutuhan perusahaan. Dari sini, Anda bisa mengetahui sektor mana saja yang sekiranya masih memerlukan talent berkompetensi tinggi.

2. Mau hire talent dari luar atau mengangkat talent dari dalam? Pilihan Anda

Tiap perusahaan tentu memiliki definisi “the right talent” yang berbeda-beda. Ini adalah alasan mengapa Anda perlu mengidentifikasi talent terlebih dahulu. Karena dengan begitu, Anda bisa menganalisa talent seperti apa yang akan dibutuhkan oleh perusahaan. Rekrut orang yang tepat, untuk posisi yang tepat, di waktu yang tepat adalah salah satu poin penting dalam memaksimalkan talent management (pelajari juga teknik Competency Based Interview  hasil rekrutmen yang lebih akurat). Pilihan kembali bergantung pada Anda para HC Practitioner. Apakah Anda cukup percaya diri untuk mengangkat jabatan high potential talent di perusahaan Anda? Atau Anda lebih memilih mendatangkan talent baru yang masih segar dari luar? (konsultasikan pilihan dan kendala Anda DISINI) “The choice is yours, choose wisely”. 

3. Esensi dari Induksi 

Apabila Anda memilih untuk menjaring talent dari luar, pastikan Anda memaksimalkan induksi yang diberikan saat pertama kali ia onboard di perusahaan. Gunakan momen induksi ini untuk memperkenalkan identitas, visi, misi, dan lingkungan perusahaan.

Tanamkan nilai-nilai yang selama ini dipegang teguh oleh perusahaan Anda. Jika talent tersebut memiliki visi, misi, dan nilai yang sejalan dengan perusahaan, mungkin ia adalah salah satu “the right talent” yang perlu Anda rawat dengan baik. Menemukan talent yang tepat tentunya sangat bergantung pada sistem rekrutmen yang baik, untungnya kami sudah menyediakan lebih dari 70 pembelajaran dan tools tentang rekrutmen yang bisa Anda akses segera di Premium Assessment Bundle

4. Maksimalkan pelatihan dan pengembangan, jangan lupa evaluasi

Seperti yang sudah dijabarkan pada poin 1, rancanglah program pelatihan, pengembangan, dan kurikulum pembelajaran untuk talent Anda (Pelajari lebih lengkap dengan mengakses Modul & Kurikulum Pembelajaran). Program dan materi pembelajaran seperti course, workshop atau yang sedang trending baru-baru ini: webinar, bisa menjadi opsi bagi perusahaan Anda. Salah satunya Anda bisa mengikuti Live Online Training tentang Cara Mempertahankan Talenta Terbaik Di Perusahaan yang bisa Anda akses dan tonton rekaman ulangnya. Tidak terbatas dari itu saja, Anda juga bisa memberikan coaching sesuai dengan potensi karyawan.Yang terpenting adalah jangan lupa melakukan evaluasi setelahnya, karena untuk apa Anda memberikan program latihan tanpa mengetahui efektivitasnya?. “Pick your method carefully” (konsultasikan dengan kami DISINI)

5. Pertahankan Yang Terbaik, Kembangkan Yang Berpotensi

Seiring berkembangnya perusahaan, kebutuhan akan talent yang berkualitas juga semakin meningkat. Diikuti juga dengan semakin sengitnya persaingan dengan kompetitor yang memaksa Anda untuk bisa mempertahankan talent Anda agar tidak pindah ke lain hati. Jelas Anda tidak ingin perusahaan menjadi goyah karena ditinggal talent terbaik Anda.

 

Maka yang perlu dilakukan adalah dengan memberikan talent-talent Anda ruang untuk berkembang, kompensasi yang seimbang, pelatihan yang sesuai, dan apresiasi yang pantas. Berbicara tentang talent management tidak bisa lepas dari unsur-unsur Human Capital lainnya (salah satunya compensation and benefit, segera dapatkan akses video pembelajarannya)

Segera ulas kembali talent management di perusahaan Anda, apakah 5 proses tersebut sudah terlaksana? Jangan lupa kalau Anda selalu berkesempatan untuk bisa terus mengembangkan talent management perusahaan melalui HCA Online Mentoring Program. Untuk pertanyaan lebih lanjut,  silakan berdiskusi bersama kami melalui https://sinergiaconsultant.com/kontakkami 

Let’s Connect!


Tags

Business Owner, Human Capital Practitioner


You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked

{"email":"Email address invalid","url":"Website address invalid","required":"Required field missing"}
>