October 24, 2023

4 Macam Seni Bercerita Untuk Menguatkan Aura Leaders Anda!

0  comments

Di era yang penuh dengan situasi yang rumit, ketidakpastian, dan kebingungan, para Leaders di dunia kepemimpinan, memiliki tugas yang semakin sulit dalam memimpin. Untuk menjadi pemimpin yang berhasil di dunia yang terus berubah, Leaders perlu memiliki kemampuan untuk memotivasi, menginspirasi, dan membuat orang lain merasa terhubung. 

Itulah sebabnya mengapa banyak Leaders mengandalkan salah satu alat komunikasi tertua dan paling ampuh yang dimiliki manusia: seni bercerita

Bercerita bukan hanya cara untuk berkomunikasi, tetapi juga merupakan alat yang efektif untuk memotivasi tim, menjelaskan strategi, menunjukkan bagaimana perubahan menciptakan nilai bagi pelanggan, dan bahkan menarik bakat-bakat baru ke dalam organisasi. Untuk berhasil melakukan ini, Leaders perlu memahami berbagai jenis cerita yang harus mereka ceritakan. 

Berikut ini adalah empat jenis cerita utama yang disarankan oleh seorang ahli bercerita, David Hutchens.

1. Vision Story

Cerita visi adalah sebuah cerita yang menggambarkan kondisi masa depan yang didambakan, suatu masa depan yang mungkin hanya dapat diwujudkan melalui kemajuan perusahaan dan kebijakan. Leaders memiliki kemampuan untuk memotivasi dan mengilhami tim serta rekan kerja mereka dengan merinci gambaran dunia yang akan terwujud berkat kontribusi mereka. Pendekatan efektif untuk memulai cerita visi adalah dengan mengajak pendengar untuk membayangkan masa depan yang lebih baik melalui pertanyaan, semisal

“bayangkan dunia di mana…”

“bayangkan jika kita bisa…”

“bagaimana jika kita mampu mencapainya di sini?”

Hal ini menciptakan suatu ketegangan kreatif, yang mendorong organisasi untuk bertindak.

Visi tersebut harus menjadi sumber inspirasi yang terus tumbuh dan berkembang. Visi tidak seharusnya menjadi sasaran yang rigid dan statis; sebaliknya, visi harus memancarkan energi yang mendorong perubahan perilaku yang mendekatkan organisasi pada pencapaian tujuan tersebut.

Leadership yang berhasil adalah yang secara konsisten dan jelas mengkomunikasikan visi ini ke seluruh lapisan organisasi, memastikan bahwa semua karyawan sejalan dan terinspirasi oleh tujuan tersebut. Tanpa visi yang memikat, usaha Anda untuk melakukan transformasi dan perubahan akan berakhir sebelum benar-benar dimulai.

2. Value Story

Leadership yang kuat melibatkan bukan hanya pengambilan keputusan strategis, tetapi juga menunjukkan komitmen terhadap nilai-nilai yang mendasari organisasi. Dalam cerita tentang value, Leaders harus memperlihatkan bagaimana mereka secara konsisten menghayati nilai-nilai, keyakinan, dan etika yang mendasari organisasi mereka. Ini bukan hanya tentang apa yang dikatakan, tetapi juga tentang apa yang dilakukan.

Leaders efektif harus menunjukkan dan mengkomunikasikan nilai-nilai perusahaan ke seluruh organisasi mereka. Mereka dapat mencapai hal ini dengan menyajikan contoh-contoh konkret tentang bagaimana nilai-nilai ini diwujudkan dalam tindakan nyata. Ini membantu mengembangkan budaya tim yang kuat dan berfokus pada pelayanan pelanggan yang sangat berorientasi.

Ketika karyawan merasa terinspirasi oleh nilai-nilai perusahaan dan memahami bagaimana pekerjaan mereka berkontribusi pada kesuksesan organisasi, mereka akan lebih termotivasi untuk melakukan pekerjaan tersebut.

3. Change Story

Perubahan adalah sesuatu yang selalu ada dalam dunia kepemimpinan, dan Leaders harus memiliki kemampuan untuk menciptakan budaya inovasi dan pembelajaran. Cerita perubahan adalah alat yang sangat berguna untuk mencapai tujuan ini. Leaders yang efektif dalam mengelola perubahan harus memiliki gambaran yang jelas tentang bagaimana perubahan tersebut akan berakhir. Mereka juga harus bisa mengenali dan mengatasi hambatan-hambatan yang mungkin muncul, serta mengalokasikan sumber daya yang dibutuhkan dengan bijak.

Lebih dari itu, Leaders yang brilian dalam mengelola perubahan mampu memberikan gambaran yang menarik tentang masa depan setelah perubahan tersebut terjadi. Dengan cara ini, mereka mampu membangkitkan semangat yang diperlukan untuk mengatasi hambatan dan resistensi yang mungkin timbul selama proses transformasi.

Mereka juga membangun kepercayaan dengan pihak-pihak yang terlibat dalam proses perubahan, sehingga memudahkan dalam mengganti kebiasaan lama dengan yang baru. Salah satu aspek penting dalam membangun kepercayaan adalah dengan berbagi kisah tentang kegagalan dan pembelajaran.

Dengan sikap yang transparan, rendah hati, dan autentik, Leaders dapat menciptakan budaya pembelajaran dan perbaikan berkelanjutan, serta mendorong perkembangan inovasi.

4. Origin Story

Cerita asal mencakup asal-usul organisasi. Ini adalah kisah tentang dari mana organisasi berasal, sering kali disebut sebagai cerita pendirian. Cerita ini bukan hanya sejarah, tetapi juga menjadi landasan untuk perubahan. Budaya organisasi yang kuat akan memberikan karyawan rasa kepemilikan dan makna, bahkan dalam menghadapi perubahan. Meskipun bisnis harus berubah dan beradaptasi, penting untuk tetap menghormati budaya dan asal-usul organisasi. Cerita asal memungkinkan Leaders untuk menyatukan orang-orang di sekitar identitas dan budaya organisasi, menciptakan semangat yang diperlukan untuk melangkah maju bersama-sama.

Dalam menghadapi perubahan yang konstan, keberhasilan para Leaders sangat tergantung pada kemampuan mereka untuk merangkul seni bercerita.

So, What’s Next?

Melalui empat jenis cerita ini – cerita visi, cerita nilai, cerita perubahan, dan cerita asal – Leaders dapat menginspirasi, menyatukan, dan memotivasi tim mereka menuju kesuksesan dalam lingkungan

Bisnis yang penuh tantangan. Dengan menerapkan seni bercerita ini, para Leaders dapat memperkuat kepemimpinan mereka dan membantu organisasi mencapai prestasi yang lebih besar. Anda juga bisa mengakses 19 Guidelines to Build Your Leadership Charisma

Dalam dunia yang terus berubah dengan cepat, kemampuan untuk memahami, merancang, dan menyampaikan cerita yang kuat adalah keterampilan yang sangat berharga. Leaders yang dapat memanfaatkan kekuatan bercerita untuk menyampaikan visi, nilai, dan tujuan mereka akan mampu menginspirasi dan menggerakkan orang lain untuk bertindak. Oleh karena itu, para Leaders perlu mengasah keterampilan bercerita mereka agar dapat menjadi pemimpin yang lebih efektif dalam menghadapi tantangan yang kompleks dan perubahan yang konstan.

Bercerita bukan sekadar alat komunikasi; itu adalah sarana untuk menginspirasi dan memotivasi. Dengan pemahaman yang mendalam tentang jenis cerita yang diperlukan dalam berbagai situasi, Leaders dapat menjadi agen perubahan yang kuat dan berhasil membawa organisasi mereka menuju kesuksesan yang berkelanjutan. Seperti yang disebutkan dalam BUKU 3 KUNCI SUKSES PENGELOLAAN SDM, Leadership menjadi hal yang penting untuk dikuasai.

Jadi, mari terus mengasah keterampilan bercerita kita dan menerapkannya dalam lingkungan bisnis yang penuh tantangan ini. Dengan demikian, kita dapat menjadi pemimpin yang lebih kuat dan mampu mengatasi semua tantangan yang ada di depan.

Let’s Smash!

Naufal F


Saya merupakan seorang yang selalu lapar akan pengetahuan baru, update, serta banyak penyusun lainnya. Human captal merupakan keilmuan yang saya kuasai dengan beragam dinamika didalamnya, mengelolah manusia dalam setting organisasi perencaranaan dan melaksanakan pengembangan untuk kebaikan dirinya dan organisasi secara umum.


Tags


You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked

{"email":"Email address invalid","url":"Website address invalid","required":"Required field missing"}
>